Dari Sebuah Perjalanan Kecil

7 05 2008

Kata orang, melihat sesuatu dengan berbekal sebuah stereotip itu tidak bijaksana. Tentu saja maknanya mudah untuk dipahami. Bagaimanapun selalu tersimpan keinginan kita untuk bisa menjadi orang baik dan memaknai segala sesuatu sesuai dengan porsi yang ada. Tidak ada penyamarataan yang berlaku mutlak karena pada dasarnya segala sesuatu yang ada di bumi ini unik, selama kita memandang denga kejelian. Ah ya…..mungkin ini juga pemaknaanku sendiri ketika merenung-renungkan sesuatu.

Dalam satu helaan nafas yang sama dengan kesadaran untuk berlaku bijak, aku sendiri seringkali justru menghadap pada tembok yang mungkin kurang bijaksana. Berstereotip. Nyata sudah, kepala dan dada ini sungguh sempit. Meski degup-degup jantung begitu riuh menggetarkan dan bersuara lantang ,”mengapa harus tembok itu?” …….kadang sulit untuk menghindar. Jika harus mencari sebuah kesahihan proses pemaknaan, maka kusodorkan saja apa yang tertangkap bola mataku.

Ini tentang perjalanan kecil ke bagian Utara sebuah pulau di bagian Barat negara, kota Medan. Sejak masih di loket pendaftaran ulang tiket di kota ini hingga tiba di kota tujuan, apa yang kudapat selalu membuatku menghadap ke tembok sempit pemaknaan. Oh, aku sudah pergi ke beberapa kota seberang di negara ini, tetapi tidak menjumpai yang seperti ini. Itu dulu, entah sekarang…..siapa tahu semua sudah serupa saja. Senggol serobot tergesa dan tak perlu barisan. Aku tertawa kecil dan berpikir, “beginikah dirimu ?”

Troli didorong kencang dalam kesesakan pencarian barang dan tumit yang bisa saja menjadi korban aksi ngebut, mungkin saja sebuah seni dan bagian dirimu juga. Jangan tumitku ya, Bang………….aku masih menikmati keramahan dalam kotamu.

Tak banyak waktuku disana, hanya hingga esok pagi datang dan aku memasukkan diri kembali dalam barisan daftar ulang tiket. Barisan yang ditunjukkan lelaki berseragam, tetapi dibuat kopi paste tak resminya di kanan kiri. Siapa cepat melangkah, siapa tiba di depan lebih dulu. Dan aku setelah lama berdiri di barisan resmi, berdiri mengangsurkan tiket. Yang terjadi kemudian,

” Ibu seharusnya di kiri ! “, ……ini yang bertugas mendaftar ulang .

” Lho ? Lha saya disuruh di barisan ini tadi. Yang kiri kan adanya belakangan….”

” Nggak….Harusnya di kiri sini ! “

” Sudahlah pak….biarkan ibu ini disini, kan sudah sampai di depan. Memang disini tadi”……..ini suara di samping yang mungkin merasa sedikit tidak enak.

” Ini MEDAN !!!!! “………..suara teriakan di bagian belakang. Menyudahi, menyimpulkan dan membuatku tertawa. Sadar diri. Dan semua bisa menjadi benar.

Andai itu terjadi di tempat dimana sebuah stereotip tidak berlaku, tentu aku menjadi sangat jumawa dengan kebenaran. Tetapi ini sebuah keunikan. Khas. Semua bisa benar, tinggal bagaimana memakluminya. Dan ketika tiba waktuku duduk menunggu panggilan terbang, ada suara dalam hatiku. Entah bagaimana, aku tidak ingin mereka berubah. Biarkan lestari karena inilah saudaraku. Negeriku. Aku tidak perlu memandangnya dengan etika, tetapi dengan cinta. Dan dunia ini memang tidak pernah sempurna.


Aksi

Information

28 responses

7 05 2008
Anang

oh jd di medan ga usah antri berbaris ya.. waduh capek jg ya.. atau mungkin sudah menjadi budaya? *ditimpuk orang se-medan*

disimpulkan sendiri aja deh…..wong aku juga baru sekali kesana….

7 05 2008
evi

sabar Mba… πŸ™‚
lain daerah lain pula kebiasaannya.
“awas minggir kau!” *diucapkan dengan logat medan* hahaha…..

iya….memang lain. Di kota lain misal Pontianak, aku gak nemu yg gini…..unik….

7 05 2008
ebeSS

ayas kera ngalam lho ndang . . . . . mbok kira . . . .
jok cem macem sampeyan . . . . .
sor meja keh ulane . . . . . ojok gela wis caraaane . . . . . .tak’iye . . πŸ˜›

yo podho aku Bess…….lha kene rak kera Ngalam kabeh…..sampeyan koyok ludrukan ngene Bess…..hahahaha

7 05 2008
Iko

Mereka memang suka berteriak keras, tetapi hatinya baik koq :D….

Oh iya Ko…..yang nemenin kita dan nganterin kemana2 disana juga baik kok….tapi kebiasaannya memang unik

7 05 2008
ayu

orang sumatera emang rata2 keras n suka teriak2 ngomongnya termasuk kampungku di PLG sana. tp dasarnya mereka baik kok cm ga suka basa-basi ajah πŸ™‚

orang Surabaya kyk aku juga gak suka basa basi Jeng……ini soal keunikan aja dan bikin aku ketawa….

7 05 2008
Hedi

Medan itu salah satu kota yg aneh, di sana ga berlaku trefik lait juga πŸ˜€

Jadi inget mas……brenti di lampu merah, tiba2 di samping becak motor penuh orang sekeluarga meluncuuuuuur terus dan di persimpangan gak mau ngalah ama mobil yg justru lagi dpt lampu hijau…..hahahaha, mana yg nyetir org tua pula……….traffic lightnya padahal segede bagong…..

7 05 2008
kw

saya belum pernah kesana.
(*sampean orang yang sangat sabar.. πŸ™‚
halah……itu kan saking takjub aja mas, maklum ……

7 05 2008
Totok Sugianto

konon karena dulu jarak antar rumah jauh2an jadi untuk sekedar ngobrol antar tetangga justru mereka teriak…. nah kebiasaan ini yg membuat suara mereka cenderung lebih keras πŸ˜›

ojo2 wong Suroboyo juga mergo ngono mas…….podho bantere kok…..

7 05 2008
ario dipoyono

masalah baris-berbaris yah…

upacara bendera;))

8 05 2008
mew da vinci

beda kolam beda ikan..

kolam ikan saya sama ama tetangga sebelah…..belinya bareng…..hahahaha

8 05 2008
iway

udah nyoba tes nyebrang jalan mbak πŸ˜€ hehheheheh sport jantung deh pokoknya

wah……belum sampe gitu Way…..

8 05 2008
Meekaela

Saya pernah jadi korban troli ngebut mbak – mbak, sakit… Bukan di bandara, tapi pas belanja di sebuah toko swalayan di Jakarta, antri mau mbayar di kasir.
-Mee-

emang tuh sakit banget…..makanya takut deh ijk….

8 05 2008
wieda

waaa….abis dari Medan???

halah…..serempetan doank sih……hihihi

8 05 2008
ndahmaldiniwati

ngga’ semua orang lho bisa menyikapinya se-bijak ini, kalo aq yg ngalamin ka’ gini pasti pulang2 dah ngomel2 n janji ga’ bakal balik lg…. jd mualuww…

masalahnya, aku tuh takjub…..itu Kota artinya khas banget sampe ada yang tereak gitu….

8 05 2008
elyswelt

belum pernah ke medan nih, jadi sedikit tahu ttg keadaan di sana …. sayang ndak ada fotonya πŸ˜€

panas2 gini aku males di depan kompi terus, belum mengikuti perkembangan lomba nulis itu, jadi dikirim ya ?

ada sih…..tapi gak menggambarkan Medan, jadi malu mau majang….
Iya El…dikirim aja, entah kyk gimana tuh…..

8 05 2008
elyswelt

OOT: barusan dari *Cermin* , hari ini ya mulai dinilai juri naskah yang masuk, sayang itu list naskah yang dah dikirim nggak bisa di cek satu persatu ya 😦

cuma bisa dicek siapa ngirim judul apa El…..gak bisa baca tulisannya

8 05 2008
putirenobaiak

huaaa ke medan gak bilang bilang yaaaa…ih gitu deh ih, kan aku pengen ketemu kamu jeng…
maap buuuu….itu cuma hit and run kooook…..

kali yg ketemu kamu aja ndang yg gitu… di byk tempat antri berlaku kok. soal gak disiplin emang bangsa ini jagonya, gak hanya di medan, tapi namanya juga endang cinta yah, kamu melihatnya tetep dg cinta, hebat…
iya….mungkin kebetulan aja kali dan kebetulan juga aku baru pertama ke Medan….

kalao aku dah marahin tuh orang…
itu krn di Medan…….jadi aku takjub krn merasa khas aja, sampe ada yg tereak ” ini MEDAN !”

8 05 2008
stey

apa ada aturan yang baku di negara ini mbak?
mungkin gak ada, Stey….tapi aku ngeliat soal keunikan daerah aja……dan itu mereka nyatakan sendiri dgn teriakannya itu

8 05 2008
icHaaWe

wah..abis touring ke medan yah????
looooh… sradak sruduk … sikut menyikut… hantam menghantam, bukannya sdh menjd adat keseluruhan jagat indonesia raya mbak???

baris berbaris teratur, setauku cuma ada pas upacara bendera aja..huheeeehehehe

kalo di bandara, aku rasa sih masih antri rapi kok…….

8 05 2008
kenny

ke’nya klo susah ngantri trus nyalahi aturan memang udah menjadi kebiasaan orang kita, ternyata abis tour de medan tho πŸ˜€

tapi untuk tempat tertentu masih bisa kok antri rapi…..

9 05 2008
Rita NI

ow disana gak kenal natrian ya… sapa cepa, gesit, dapet duluan hehe….
salam kenal ya……

9 05 2008
Rita NI

ow disana gak kenal natrian ya… sapa cepet, gesit, dapet duluan hehe….
salam kenal ya…… πŸ˜€

mungkin gitu, mungkin juga gak gitu…….kan ini kesan pertama orang yg baru kesana pertama kali……salam kenal juga

9 05 2008
Rita NI

maksudnya.. antrian mas.. maaf hehe(cengengesan)

gakpapa dik……mas ngerti kok….hahahahha

9 05 2008
fitri mohan

Kiri Bang! Kiriiii!

πŸ˜€

setoppp…….turun Garogooool…..!!!

10 05 2008
domba garut

Sama dengan di negeri si bau kelek ini yang mana banyak expat disini mengeluh:

“Mahal amat sih? kalau di negara saya ini hanya sekian harganya..”

Eh, malah si penjual nyeletuk dengan ketusnya:

“Bossman, C’est l’afrique..,monsieur!”

dia ketus karena dibandingin ama negara lain ya mas?

10 05 2008
Vina Revi

Lumayan, jadi bisa nyiapin mental kalo suatu saat harus kesana. Tapi salut juga ama aura positif yang ditebarkan. Diserobot dan diseruduk sana sini tetep bisa bilang, “cinta” … ck! ck! ck! Kalo aku mungkin udah langsung ancang-ancang ngambil pentungan satpam, tuh!

masalahnya justru karena ada yg teriak ” Ini MEDAN ” itu lhooooo……kan akhirnya jadi maklum dan sadar begitulah khasnya…..kalo dibantah kan hilang uniknya……

10 05 2008
aLe

baca kalimat terahir jd inget pesan teman,
‘Manusia itu tidak sempurna, tetapi diliputi kesempurnaan
dan yang sempurna itu hanya Dia yang diatas’

Coba kaitkan dengan postingan ini ^^

sama Le…..aku juga berpikir bahwa apa yang ada di dunia ini justru sempurna karena ketidaksempurnaannya….

12 05 2008
danu

“Biarkan lestari karena inilah saudaraku. Negeriku. Aku tidak perlu memandangnya dengan etika, tetapi dengan cinta.”ah, laen medan laen jakarta ya mbak dan kalo diubah bukan medan lagi namanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: