Duh Belahan Jiwaku…..

13 10 2008

Lagi-lagi sebentuk perasaan saja. Membumbung tinggi menembus lintas batas udara dan ingin menemui Sang Pembentuk Sebongkah Hati. Ingin bersujud langsung di jemari kakiNya untuk segala sukacita dan rasa bungah.

Tatkala semua doa yang terucap adalah untuk sebuah keinginan bagaimana kelak buah hati belahan jiwanya akan menjadi manusia yang shaleh, doa itu mungkin usang semata. Usang, tapi selalu terucap di bibir tiap Ibu. Dan kadang dalam doa itu, bibir ini terhenti sesaat untuk menafsirkan makna keshalehan yang menjadi konsepnya. Terus berputar mesin kata di benak hingga akhirnya memutuskan sang Gusti sudah memahami yang dimaksudkan. Dan doa sang Ibu berlanjut untuk segala keselamatan dan masa depan.

Perjalanan ini masih panjang. Pun perjuangan untuk membentuk cita-cita dan khayalan. Entah tuntas, entah tidak. Karena masanya tak mampu terhitung dengan jari jemari yang mengacung pada langit. Karena itu perjuangan menjadi bukan apa-apa selain semangat dan niat mulia. Hasil yang tercapai kelak akan menjadi bukti dari catatan sejarah panjang alam bumi yang pernah menyimpan manusia bernama Ibu. Dan semoga manis bagi buah hatinya.

Ibu…..akankah merasakan buah perjuangannya? Wallahualam. Harapan menjadi sepanjang matahari terbit. Dan manakala di awal perjuangan ini Ibu merasakan ada gula yang terasakan di ujung lidahnya, tak bisakah dimaklumi ketika sujudnya menjadi begitu lama untuk segala syukur. Buah hati belahan jiwanya, menuntunnya menyeberangi parit kecil yang masih mampu diseberanginya seorang diri. Hanya karena tampaknya gerak si Ibu kurang leluasa. Dan ketika ibu anak itu berjalan beriring sang kekasih kecil itu bertanya,” mana jalan yang enak untuk Ibu? disini sempit…” Ketika akhirnya si Ibu memilih jalan yang lebih lapang, kekasih kecilnya berputar dan menemani langkahnya. Mata Ibu itu berkaca-kaca dan berbinar…..

Gusti……..jika Kau ijinkan aku memperpanjang doaku, maka sempurnakanlah jiwa belahan hatiku, kekasih kecilku ini…….untuk menjadi manusia yang utama….


Aksi

Information

18 responses

13 10 2008
Anang

amin. berharap juga yg terbaik untuk sang belahan jiwa agar menemukan kehidupan yg benar2 hidup..

13 10 2008
Mufti AM

Semoga Allah meridhoi setiap doa para ibu demi kebaikan putra2nya sehingga menjadi manusia yang utama dan berbakti pada orang tua.

14 10 2008
Iko

Amin yaa Rabalallamin,….

Iko melihat profil mbak Endang sebagai orangtua yang sangat-sangat luar biasa, dengan cinta, kasih dan sayangnya ^_^

14 10 2008
iway

amin

14 10 2008
evi

amiennnn…..
sebagai Ibu, aku juga selalu berbuat seperti yg Mba lakukan ini. semua demi buah hati 🙂 *jadi ingat, duh…si Cipluk lg ngapain ya….? soalnya lg ga enak badan*

14 10 2008
meiy

doa usang tak pernah lekang
doa ku juga sama jeung

15 10 2008
elly.s

pa kabar Ndang…

kamu ibu yang baik..

16 10 2008
Elys Welt

Amin …. ikut mendoakan dr sini 🙂

apa kabar jeng ?

17 10 2008
ichaawe

amiiinnn….
moga anak2 kita..manusia2 yg akan berjuang digenerasi mendatang, adalah orang2 yg suci, dengan keimanan yg sempurna. amiiiiin

17 10 2008
Fitri Mohan

entah kenapa, aku menghubungkan postingan ini dengan si rayi pas kehilangan itu. dan ibunya yang katanya cium2in dia itu. 🙂

17 10 2008
gakpede

…. yang utama
mulia dunia akhirat, dan
sempurna lahir dan batin …
( versi almarhum bapak saya :
… kasembuh ing laku utama, trapsila anoraga)
amien

17 10 2008
grubik

amin juga tentunya…

18 10 2008
Elys Welt

OOT : ada award buatmu jeng, diambil di blogku ya, maturnuwun

met wiken ya 🙂

19 10 2008
3mnnm8

amiiin.. awww.. keren banget..

20 10 2008
ernut

salam kenal mbakyu..

22 10 2008
isnuansa

amin.
apa kabar, Mbak?

24 10 2008
mata

doa yang indah jeung
malaikat pasti ngaminin

25 10 2008
ario saja

amiin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: